Bacaan Sholawat Badar Lengkap Tulisan Arab, Latin, Terjemah, Arti, serta Sejarah

Sholawat Badar – Saya yakin pasti semua orang pernah mendengar sholawat badar atau sholawat badriyah ini. Biasanya banyak dilantunkan di masjid-masjid, atau di radio, atau di televisi juga, terutama pada bulan suci Ramadhan.

Karena memang sholawat badar ini merupakan salah satu sholawat nabi yang sangat populer di kalangan muslim di seluruh dunia, tidak terkecuali di Indonesia ini.

Sholawat badar atau sholawat badriyah ini adalah salah satu sholawat nabi yang di dalamnya tersusun atas untaian kata-kata indah yang membuat kita untuk senantiasa terus mencintai Rasulullah SAW.

Selain berisi ungkapan sholawat atas Nabi SAW, lirik sholawat badar ini juga berisi doa-doa yang dimohonkan kepada Allah SWT. Doa-doa ini menggunakan redaksi tawassul sebagaimana diperbolehkannya berdoa dengan tawasul (bertawasul).

sholawat nabi
elgornal.net

Sehingga melalui sholawat ini maka kita sedang mendekatkan diri kepada Allah SWT, mencintai Rasulullah SAW, dan juga sekaligus mengagungkan syiar-syiar Islam.

Mencintai Nabi SAW adalah sebuah keharusan dan bersholawat adalah salah satu cara kita mencintai Nabi SAW.

Allah SWT Berfirman:

ﺇِﻥَّ ﺍﻟﻠَّﻪَ ﻭَﻣَﻠَﺎﺋِﻜَﺘَﻪُ ﻳُﺼَﻠُّﻮﻥَ ﻋَﻠَﻰ ﺍﻟﻨَّﺒِﻲِّ ﻳَﺎ ﺃَﻳُّﻬَﺎ ﺍﻟَّﺬِﻳﻦَ ﺁَﻣَﻨُﻮﺍ ﺻَﻠُّﻮﺍ ﻋَﻠَﻴْﻪِ ﻭَﺳَﻠِّﻤُﻮﺍ ﺗَﺴْﻠِﻴﻤًﺎ

Artinya:

“Sesungguhnya Allah dan Malaikat-malaikat-Nya bersholawat untuk nabi. Hai orang-orang yang beriman, bershalawatlah kamu untuk nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya.” (Q.S. Al-Ahzab ayat 56).

Lirik Sholawat Badar Arab

sholawat badar
twitter.com

Salah satu keutamaan bersholawat adalah berdasarkan sabda Rasulullah SAW.

Rasulullah SAW bersabda: “Barangsiapa yang membaca sholawat kepadaku 1 kali, maka Allah akan memberikan balasan shalawat kepadanya 10 kali”. (HR. Muslim).

Selain itu masih banyak lagi keutamaan membaca sholawat nabi.

Download Video Sholawat Badar – Bikin Baper

Berikut ini adalah sholawat badar lirik dengan sholawat badar latin:

صَـلا َةُ اللهِ سَـلا َمُ اللهِ ***   عَـلَى طـهَ رَسُـوْلِ اللهِ

Shalaatullaah Salaamul laah ‘Alaa Thaaha Rasuulillaah

صَـلا َةُ اللهِ سَـلا َمُ اللهِ ***   عَـلَى يـس حَبِيْـبِ اللهِ

Shalaatullaah Salaamullah ‘Alaa Yaa Siin Habiibillaah

تَوَ سَـلْنَا بِـبِـسْـمِ اللّهِ ***   وَبِالْـهَادِى رَسُـوْلِ اللهِ

Tawassalnaa Bibismi llaah Wabil Haadi Rasuulillaah

وَ كُــلِّ مُجَـا هِـدِ لِلّهِ ***   بِاَهْـلِ الْبَـدْ رِ يـَا اَللهُ

Wakulli Mujaahidin Lillaah Bi Ahlil Badri Yaa Allaah

اِلهِـى سَـلِّـمِ اْلاُمـَّة ***   مِـنَ اْلافـَاتِ وَالنِّـقْـمَةَ

llaahi Sallimil Ummah Minal Aafaati Wanniqmah

وَمِنْ هَـمٍ وَمِنْ غُـمَّـةٍ ***   بِاَ هْـلِ الْبَـدْ رِ يـَا اَللهُ 

Wamin Hammin Wamin Ghummah Bi Ahlil Badri Yaa Allaah

اِلهِى نَجِّـنَا وَاكْـشِـفْ ***   جَـمِيْعَ اَذِ يـَّةٍ وَا صْرِفْ 

Ilaahi Najjinaa Waksyif Jamii’a Adziyyatin Wahrif

مَـكَائـدَ الْعِـدَا وَالْطُـفْ  ***   بِاَ هْـلِ الْبَـدْ رِ يـَا اَللهُ

Makaa idal ‘idaa wal thuf Bi Ahlil Badri Yaa Allaah

اِلهِـى نَـفِّـسِ الْـكُـرَبَا  ***  مِنَ الْعَـاصِيْـنَ وَالْعَطْـبَا

llaahi Naffisil Kurbaa Minal’Ashiina Wal’Athbaa

وَ كُـلِّ بـَلِـيَّـةٍ وَوَبـَا ***   بِاَهْـلِ الْبَـدْ رِ يـَا اَللهُ

Wakulli Baliyyatin Wawabaa Bi Ahlil Badri Yaa Allaah

فَكَــمْ مِنْ رَحْمَةٍ حَصَلَتْ ***   وَكَــمْ مِنْ ذِلَّـةٍ فَصَلَتْ

Wakam Min Rahmatin Washalat Wakam Min Dzillatin Fashalat

Baca Juga Dong  Doa Sesudah Adzan dan Iqomah Beserta Amalan Diantara Waktu Keduanya

وَكَـمْ مِنْ نِعْمـَةٍ وَصَلَـتْ ***   بِاَهْـلِ الْبَـدْ رِ يـَا اَللهُ

Wakam Min Ni’matin Washalat Bi Ahlil Bailri Yaa Allaah

وَ كَـمْ اَغْـنَيْتَ ذَالْعُـمْرِ ***   وَكَـمْ اَوْلَيْـتَ ذَاالْفَـقْـرِ

Wakam Aghnaita Dzal ‘Umri Wakam Autaita D’Zal Faqri

وَكَـمْ عَافَـيـْتَ ذِاالْـوِذْرِ ***   بِاَ هْـلِ الْبَـدْ رِ يـَا اَللهُ

Wakam’Aafaita Dzal Wizri Bi Ahlil Badri Yaa Allaah

لَـقَدْ ضَاقَتْ عَلَى الْقَـلْـبِ ***   جَمِـيْعُ اْلاَرْضِ مَعْ رَحْبِ

Laqad Dlaaqat’Alal Oalbi Jamii’ul Ardli Ma’ Rahbi

فَانْـجِ مِنَ الْبَلاَ الصَّعْـبِ ***   بِاَهْـلِ الْبَـدْ رِ يـَا اَللهُ

Fa Anji Minal Balaas Sha’bi Bi Ahlil Badri Yaa A,llaah

ا َتَيـْنَا طَـالِـبِى الرِّفْـقِ ***   وَجُـلِّ الْخَـيْرِ وَالسَّـعْدِ

Atainaa Thaalibir Rifdi Wajullil Khairi Was Sa’di

فَوَ سِّـعْ مِنْحَـةَ اْلاَيـْدِىْ ***   بِاَ هْـلِ الْبَـدْ رِ يـَا اَللهُ

Fawassi’ Minhatal Aidii Bi Ahlil Badri Yaa Allaah

فَـلاَ تَرْدُدْ مَـعَ الْخَـيـْبَةْ ***   بَلِ اجْعَلْـنَاعَلَى الطَّيْبـَةْ

Falaa Tardud Ma’al Khaibah Balij’Alnaa’Alath Thaibah

اَيـَا ذَاالْعِـزِّ وَالْهَـيـْبَةْ ***   بِاَ هْـلِ الْبَـدْ رِ يـَا اَللهُ

Ayaa Dzal ‘lzzi Wal Haibah Bi Ahlil Badri Yaa Allaah

وَ اِنْ تَرْدُدْ فَـمَنْ نَأْتـِىْ ***   بِـنَيـْلِ جَمِيـْعِ حَاجَا تِى

Wain Tardud Faman Ya-Tii Binaili Jamii’i Haajaati

اَيـَا جَـالِى الْمُـلِـمـَّاتِ ***   بِاَ هْـلِ الْبَـدْ رِ يـَا اَللهُ

Ayaa jalail mulimmaati Bi Ahlil Badri Yaa Allaah

اِلهِـى اغْفِـرِ وَاَ كْرِ مْنَـا ***   بِـنَيـْلِ مـَطَا لِبٍ مِنَّا

llaahighfir Wa Akrimnaa Binaili Mathaalibin Minnaa

وَ دَفْـعِ مَسَـاءَةٍ عَـنَّا ***   بِاَ هْـلِ الْبَـدْ رِ يـَا اَللهُ

Wadaf i Masaa-Atin ‘Annaa Bi Ahlil Badri Yaa Allaah

اِلهِـى اَنـْتَ ذُوْ لُطْـفٍ ***   وَذُوْ فَـضْلٍ وَذُوْ عَطْـفٍ

llaahii Anta Dzuu Luthfin Wadzuu Fadl-Lin Wadzuu ‘Athfin

وَكَـمْ مِنْ كُـرْبـَةٍ تَنـْفِىْ ***   بِاَ هْـلِ الْبَـدْ رِ يـَا اَللهُ

Wakam Min Kurbatin Tanfii Bi Ahlil Badri Yaa Allaah

وَصَلِّ عَـلَى النـَّبِىِّ الْبَـرِّ ***   بـِلاَ عَـدٍّ وَلاَ حَـصْـرِ

Washalli ‘Alan Nabil Barri Bilaa ‘Addin Walaa Hashri

وَالِ سَـادَةٍ غُــــرِّ ***   بِاَ هْـلِ الْبَـدْ رِ يـَا اَللهُ

Wa Aali Saadatin Ghurri Bi Ahlil Badri Yaa Allaah

Arti dari Lirik atau Syair Sholawat Badar (Sholawat Badriyah)

sholawat badar
sputniknews.com

Rahmat dan keselamatan Allah,

Semoga tetap untuk Nabi Thaaha utusan Allah,

Rahmat dan keselamatan Allah,

Semoga tetap untuk Nabi Yasin kekasih Allah.

Kami berwasilah dengan berkah “Basmalah”,

Dan dengan Nabi yang menuniukkan lagi utusan Allah,

Dan seluruh orang yang beriuang .karena Allah,

Sebab berkahnya sahabat ahli badar ya Allah.

Ya Allah, semoga Engkau menyelamatkan ummat,

Dari bencana dan siksa,

Dan dari susah dan kesempitan,

Sebab berkahnya sahabat ahli badar ya Allah.

Ya AIlah semoga Engkau selamatkan kami dari semua yang menyakitkan,

Dan semoga Engkau (Allah) meniauhkan tipu dan daya musuh-musuh,

Dan semoga Engkau mengasihi kami,

sebab berkahnya sahabat Ahli Badar Ya Allah.

Ya Allah, semoga Engkau menghilangkan beberapa kesusahan

Dari orang-orang yang bermaksiat dan semua kerusakan,

Dan semoga Engkau hitangkan semua bencana dan wabah penyakit,

Sebab berkahnya sahabat ahli Badar ya Allah.

Maka sudah beberapa rahmat yang telah berhasil,

Dan sudah beberapa dari kehinaan yang dihilangkan,

Dan sudah banyak dari ni’mgt yang telah sampai,

Sebab berkahnya sahabal ahli Badar ya Allah.

Sudah berapa kati Engkau (Allah) memberi kekayaan orang yang makmur,

Dan berapa kati Engkau (Allah) memberi nikmat kepada orang yang fakir,

Dan berapa kali Engkau (Allah) mengampuni orang yang berdosa,

Baca Juga Dong  Bacaan Istighfar Tulisan Arab Beserta Keutamaan Membacanya

Sebab berkahnya sahabat ahli Badar ya Allah.

Sungguh hati manusia merasa sempit di atas tanah yang luas ini,

karena banyakhya marabahaya yang mengerikan,

Dan malapetaka yang menghancurkan,

semoga Allah menyelamatkan kami dari bencana yang mengerikan,

Sebab berkahnya sahabat ahli Badar ya Allah.

Kami datang dengan memohon pemberian/pertolongan

Dan memohon agungnya kebaikan dan keuntungan

Semoga Allah meluaskan anugerah (keni’matan) yang melimpah-limpah

Dari sebab berkahnya ahli Badar ya Allah.

Maka ianganlah Engkau (Allah) menolak kami menjadi rugi besar

Bahkan jadikanlah diri kami dapat beramal baik, dan selalu bersuka ria

Wahai Dzat yang punya keagungan (kemenangan) dan Prabawa

Dengan sebab berkahnya sahabat ahli Badar ya Allah.

Jika Engkau (Allah) terpaksa menolak hamba, maka kepada siapakah

kami akan datang mohon dengan mendapat semua hajat kami

Wahai Dzat yang menghilangkan beberapa bencana dunia dan akhirat, hilangkan bencana-bencana hamba

lantaran berkahnya sahabat ahli Badar ya Allah.

Ya Allah, semoga Engkau rnengampuni kami dan memuliakan

diri kami, dengan mendapat hasil beberapa permahonan kami, dan menolak keburukan-keburukan dari kami

Dengan mendapat berkahnya sahabat ahli Badar ya Allah.

Ya Allah, Engkaulah yang punya belas kasihan,

dan punya keutamaan (anugerah) lagi kasih sayang,

Sudah banyaklah kesusahan yang hilang,

Dari sebab berkahnya sahabat ahli Badar ya Allah.

Dan semoga Engkau (Allah) melimpahkan rahmat kepada Nabi yang senantiasa berbakti kepada-Nya,

dengan limpahan rahmat dan keselamatan yang tak terbilang dan tak terhitung,

Dan semoga tetap atas para keluarga Nabi dan para Sayyid yang bersinar nur cahayanya,

sebab berkahnya sahabat ahli Badar ya Allah.

Sejarah Sholawat Badar atau Sholawat Badriyah

sholawat badar
omar-khattab.deviantart.com

Sholawat Badar dibuat atau dikarang oleh Kiai Ali Mansur Banyuwangi. Beliau merupakan salah seorang cucu dari KH. Muhammad Shiddiq Jember tahun 1960.

Saat itu Kiai Ali Mansur menjabat sebagai Kepala Kantor Departemen Agama Banyuwangi, dan sekaligus menjadi Ketua PCNU di tempat tersebut.

Konon, pada suatu malam, Kiai Ali Mansur tidak bisa tidur, hatinya merasa gelisah karena saat itu terus menerus memikirkan situasi politik yang semakin tidak menguntungkan NU pada saat itu.

PKI semakin leluasa mendominasi kekuasaan dan berani membunuh kiai-kiai di pedesaan daerah sana. Karena memang apada saat itu kiai menjadi musuh utama PKI.

Sambil merenung, Kiai Ali Mansur terus memainkan penanya di atas kertas putih, beliau menulis syair-syair dalam bahasa arab. Ketika masih belajar di Pesantren Lirboyo, Kediri, Kiai Ali Mansur memang terkenal mahir membuat syair sajak.

Kegelisahan Kiai Ali Mansur bercampur dengan keanehan-keanehan, karena malam sebelumnya beliau bermimpi didatangi pleh para habib yang memakai jubah putih-hijau. Yang semakin mengherankan lagi adalah istrinya bermimpi bertemu Rasulullah SAW pada saat yang bersamaan.

Keesokan harinya, Kiai Ali Mansur menanyakan mimpi itu kepada Habib Hadi Al-Haddar Banyuwangi. Kemudian Habib Hadi menjawab: “Itu Ahli Badar, ya Akhy”.

Sehingga berawal dari kedua mimpi aneh yang terjadi bersamaan itulah yang menjadi pendorong dirinya untuk menulis syair, yang kemudian hasil syair tersebut kita kenal dengan nama Shalawat Badar.

Keheranan selanjutnya terjadi lagi, dimana keesokan harinya banyak tetangga yang mendatangi rumahnya sambil mebawa beras, daging, dan bahan makanan lainnya, mereka itu seperti akan datang kepada orang yang akan mempunyai hajat mantu.

Para tetangga itu bercerita bahwa pagi-pagi buta, pintu rumah mereka didatangi oleh orang yang berjubah putih dan memberitahukan bahwa di rumah Kiai Ali Mansur akan diadakan kegiatan besar. Mereka diminta untuk membantu, sehingga mereka pun membantu sesuai dengan kemampuannya masing-masing.

Baca Juga Dong  99 Asmaul Husna yang Merupakan Nama-nama yang Baik Bagi Allah SWT

“Siapa orang yang berjubah putih itu?”. Ini merupakan pertanyaan yang terus terngiang-ngiang dalam benak Kiai Ali Mansur.

Malam itu banyak orang yang bekerja di dapur untuk menyambut kedatangan tamu yang mereka sendiri tidak tahu siapa tamu tersebut, dari mana, dan untuk apa datang.

Menjelang matahari terbit, satu rombongan habib berjubah putih-hijau dipimpin oleh Habib Ali bin Abdurrahman al-Habsyi dari Kwitang Jakarta, datang ke rumah Kiai Ali Mansur.

“Alhamdulillah…”, ucap Kiai Ali Mansur ketika melihat serombongan yang datang adalah para habib yang sangat dihormati oleh keluarganya.

Setelah berbincang-bincang sebagai pengantar, kemudian membahas perkembangan PKI dan kondisi politik nasional saat itu yang semakin tidak menguntungkan para kiai dan habib.

Tiba-tiba Habib Ali menanyakan topik lain yang Kiai Ali Mansur sama sekali tidak menduganya: “Ya Akhy! Mana Syair yang ente buat kemarin? Tolong ente bacakan dan lagukan di hadapan kami-kami ini!”.

Tentu saja Kiai Ali Mansur sangat heran karena Habib Ali bisa tahu apa yang dikerjakannya semalam tadi.

Namun ia memaklumi, mungkin karena itu merupakan karomah yang diberikan oleh Allah SWT kepadanya. Sebab dalam dunia kewalian, hal-hal seperti itu bukanlah hal aneh dan perlu dicurigai.

Kemudian Kiai Ali Mansur langsung mengambil kertas yang berisi Sholawat Badar hasil buatannya semalam, dan kemudian melagukannya di hadapan mereka. Kebetulan Kiai Ali Mansurnya juga mempunyai suara yang bagus.

Sambil Shalawat Badar itu dilagukan, para Habib mendengarkannya dengan khusyuk. Dan tidak lama kemudian mereka meneteskan air mata karena merasa haru.

Seusai mendengarkan Shalawat Badar yang dilagukan oleh Kiai Ali Mansur, para Habib segera bangkit dan berkata: “Ya Akhy….! Mari kita perangi genjer-genjer PKI itu dengan Shalawat Badar…!”, serunya dengan nada mantap dan tegas.

Setelah Habib Ali memimpin doa, kemudian rombongan itu memohon diri. Dan sejak saat itulah Shalawat Badar dikenal sebagai bacaan masyarakat NU untuk membangkitkan semangatnya dalam melawan PKI.

Kemudian Habib Ali mengundang para habib dan ulama (termasuk Kiai Ali Mansur dan KH. Ahmad Qusyairi, paman Kiai Ali Mansur) ke Jalan Kwitang, Jakarta. Dan di forum istimewa itu Shalawat Badar dikumandangkan sehingga semakin populer.

Sholawat Badar Youtube (Video, MP3)

sholawat badar
youtube.com

Berikut ini adalah beberapa sholawat badar yang dibawakan oleh Sulis, Wafiq Azizah, Habib Syech, Haddad Alwi, dan Jefri Al Buchori.

Sholawat Badar Sulis

Ini merupakan sholawat badar yang dinyanyikan oleh Sulis.

Sholawat Badar Wafiq Azizah

Selanjutnya yaitu sholawat badar yang dikumandangkan oleh Wafiq Azizah.

Sholawat Badar Habib Syech Bin Abdul Qodir Assegaf Lirik

Berikutnya adalah sholawat badar yang dibawakan oleh Habib Syech dengan liriknya.

Jefri Al Buchori Shalawat Badar

Sholawat badar yang dibawakan oleh Ust. Jefri ini cukup terkenal. Bisa didownload videonya atau mp3nya di youtube.

Haddad Alwi Sholawat Badar

Hadda Alwi juga membawakan sholawat badar ini dengan versinya sendiri.

 

***

Demikian penjelasan mengenai sholawat badar atau sholawat badriyah, semoga bermanfaat.
Terimakasih telah berkunjung.

Tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.