Pengalaman Skripsi Part 2 | The Golden Ticket for The Graduation Day

Penentuan Topik Skripsi

Bolak balik tempat magang ternyata gak sia-sia bro, akhirnya lama kelamaan gue dapet juga tuh masalah. Masalahnya gue yang bikin-bikin sih, tapi ya emang itu jadi masalah yang selama ini tidak mereka sadari.

Setelah masalahnya gue dapetin, baru deh gue otak-atik tuh masalah. Tiap hari gue nyari-nyari referensi, nyari solusi, nyari rumus, sama nyari jodoh deh dikit hehe. Ya itu semua demi terciptanya topik dan judul skripsi.

pengalaman membuat skripsi
prelo.co.id

Oh iya lupa menginformasikan, bahwa setelah selesai magang ini bentuknya masih DPTA atau Draf Proposal Tugas Akhir. Jadi topik atau judul yang gue bikin ini masih belum fix bener-bener jadi penelitian gue. Masih perlu dievaluasi sama dosen pembimbing, kalau lulus baru bisa lanjut, kalau gak lulus nanti gue ambil topik lain yang biasanya adalah proyek penelitian dosen.

Setelah dapet judul dan topik yang enak, yaudah gue susun tuh ya DPTA bikin bab 1, 2, dan 3. Banyak banget kendalanya nih pada tahap ini, gue harus bener-bener mengerti maksud, tujuan, dan latar belakang yang gue bikin. Ini bikin pusing banget bro.

Mulai dari bikin konteks kata-kata di judul itu susah bro, perlu banyak pertimbangan haha. Terus gue bikin bab 1 tuh yang penting banget di DPTA ini. Bab 1 itu wajib terdiri dari keterangan atau sejarah perusahaan tempat kita magang. Nah kebetulan ini gampang karena gue kan sering ngobrol sama si pembimbing lapangan gue waktu magang.

Yang paling sulit pada tahap ini adalah bikin latar belakang, ini harus bener-bener sempurna bro, gaboleh ada yang keliru. Latar belakang sangat menentukan kenapa masalah tersebut harus dijadikan penelitian. Jika latar belakang ini masih belum bisa jadi alasan kenapa lu bikin sebuah penelitian, maka abis sudah bro, gak bakal lulus.

DPTA Gue Gimana? Yay or Nay?

Nah akhirnya tiba di waktu dimana DPTA gue di evaluasi sama dosen pembimbing. Gue deg-degan banget bro takut gak lulus kan ribet harus bikin lagi dari awal dengan topik baru. Gue terus-terusan berdoa tuh bro.

Ketika orang lain hanya cukup dibaca oleh dosennya, nah gue beda bro. Gue harus presentasiin tuh tulisan di DPTA ke dosen pembimbing. Yaudah kan mau gak mau gue presentasi tuh, lumayan membuat jantung berdebar bro haha.

Then, you know what? Alhamdulillah ternyata DPTA gue lulus bro hehe. Tapi kata dosennya harus ada beberapa yang perlu dimodifikasi di bagian permasalahan. Jadi katanya permasalahannya masih terlalu simpel bro, si dosen pembimbing gue pengen masalahnya lebih kompleks lagi.

pengalaman membuat skripsi
aspirantsg.com

Mendengar perintah itu awalnya gue gak mau bro, tapi dosen itu bilang, “Mau nurut saya atau DPTA-nya gak lulus?” gitu bro. Gue mikir kan daripada gak lulus kan ribet harus bikin lagi dari nol, yaudah deh gue ngikut aja. Padahal masalah yang gue tulis aja itu udah ribet bro, eh malah suruh dibikin ribet lagi, kan bikin gue lemas wkwk.

Akhirnya gue pun nurut, dan ternyata benar si dosen ngarahin permasalahan gue ke masalah yang lebih ribet. Katanya sih biar mantap skripsinya, tapi tetep aja bro kalo susah kan pusing ke guenya.

Karena DPTA gue lulus, gue pun bisa lanjut ke Draf Seminar, yaitu ngelanjutin sekaligus memperbaiki DPTA yang sudah dibuat. Jadi, DPTA yang udah gue tulis, di revisi, ditambahin permasalahannya, juga diperbaiki kata-katanya. Maka jadilah Draf Seminar, dan itu masih bab 1 sampai bab 3, karena untuk persiapan di seminar.

Perjalanan Skripsi

Tahapan dalam pembuatan skripsi ini yaitu:

  1. Draf Seminar (bab 1-3)
  2. Seminar
  3. Revisi hasil seminar
  4. Draf Skripsi (bab 1-5)
  5. Sidang
  6. Revisi hasil sidang
  7. Skripsi!

Nah itulah perjalanan yang harus gue lewati untuk menjadi seorang sarjana. Cukup melelahkan bro, tapi ya dijalani aja. Karena pilihannya adalah sekarang (lulus cepat) atau nanti (jadi mahasiswa abadi).

Draf Seminar

Draf seminar itu merupakan DPTA yang udah direvisi, nah di sini gue kan udah ada DPTA jadi gak perlu bikin dari awal, hanya tinggal nambah-nambahin aja. Tapi ya tetep ribet bro, karena kan permasalahan gue harus diubah.

pengalaman membuat skripsi
5027mac.org

Karena permasalahan gue harus diubah, maka bab 1, 2, dan 3 gue pun harus diubah juga. Jadinya untuk menyusun ketiga bab ini nyaris seperti bikin kembali dari awal haha. Gue harus nyari-nyari referensi baru yang sesuai dan bisa mendukung permasalahan gue yang baru.

Banyak banget rintangan yang harus gue hadapi dalam penyusunan Draf Seminar ini. Tapi gue tak gentar, sebagai mahasiswa penerus bangsa yaa gue harus semangat dong, masa bikin skripsi aja susah apalagi ngebentuk sebuah negara menjadi negara maju? HEHEHE.

Jadwal bimbingan yang sulit, bimbingan yang sekejap, dimarah-marahin dosen pembimbing, susah nyari referensi, susah bikin rumus, harus banyak begadang, banyak tugas, banyak acara, susah main, gebetan marah-marah. Yaa, itulah deretan warna-warni kehidupan yang menemani gue selama penyusunan ini. Indah bukan?

Seminar dan Revisi Hasil Seminar

Wah seminar? Apaan tuh? Ya, seminar! Tapi seminar ini bukan kayak seminar-seminar diluar sana yang seperti mario teguh, bagaimana cara meningkatkan percaya diri, bagaimana cara menjadi pebisnis muda, dll. Bukan! Bukan itu!

pengalaman membuat skripsi
amii.compower.jp

Seminar disini adalah gue harus presentasiin bab 1-3 skripsi gue di depan penguji dan pembimbing. Tidak hanya presentasi aja, gue bakal dikasih pertanyaan-pertanyaan SULIT yang berkaitan dengan penelitian gue. Mulai dari pertanyaan dasar, hingga pertanyaan yang bisa bikin gue pingsan seketika di dalam ruangan! Nah loh.

Bab 1-3 udah gue beresin, udah rapi, gue juga udah gali-gali lagi mata kuliah yang udah gue pelajari. Disini gue bener-bener belajar semuanya bro, belajar lagi tentang materi dasar, rumus-rumus gue inget-inget lagi, teori-teori gue pelajari lagi, lengkap deh pokoknya.

Saat itu gue PD tuh ngadepin seminar, meskipun deg-degan gila! haha. Akhirnya gue presentasi dengan PD bro, karena udah gue persiapkan jauh-jauh hari kan. Ya meskipun agak gugup dikit lah wajar haha.

Selepas presentasi, masuk deh ke sesi penyerangan haha. Tidak, maksud gue adalah sesi tanya jawab dosen penguji. Ya pertanyaan kesatu, kedua, ketiga sih mampu gue taklukin bro, tapi pertanyaan-pertanyaan selanjutnya maskin sulit bro, bikin bulu kuduk gue merinding dah pokoknya. Untung aja gue gak sampe pingsan di dalem ruangan.

Terlewati sudah, dan Alhamdulillah gue lolos bro hehe. Tapi tetep harus ada yang gue revisi sedikit-sedikit. Akhirnya yaudah gue revisi deh tuh semuanya.

Draf Skripsi (bab 1-5)

Jika seminar lulus, maka langkah selanjutnya adalah merevisi sekaligus melanjutkan ke bab 4 dan 5. Jika gak lulus, maka harus ngulang seminar lagi.

Karena gue lulus kan, yaudah berarti tugas gue selanjutnya adalah merevisi bab 1-3 sekaligus melanjutkan ke bab 4-5 untuk dijadikan Draf Skripsi.

pengalaman membuat skripsi
kompasiana.com

Bab 4 dan 5 adalah saatnya penelitian gue dianalisis bro. Hasil analisis ini harus bisa menjawab bab 1 yaitu latar belakang, rumusan masalah, juga maksud dan tujuan penelitian. Gue saat itu terkendala bro, ternyata hasil anlisis gue kegedean. Jadi kayak gak mungkin gitu loh kalo hasilnya segitu, jatohnya hasilnya gak normal.

Gue pun ingin diskusi sama dosen pembimbing, tapi susah bro, karena beliau sibuk di rektorat. Mau ke dosen pembimbing satu lagi juga sama lumayan sibuk karena anak bimbingannya banyak. Akhirnya ya gue waktu itu istirahat sejenak alias ngilang HAHAHA.

Sekitar 3 minggu gue ngilang dan enggak ngerjain skripsi sama sekali, gue bingung abisnya, males juga gara-gara hasil analisis ga sesuai. Sampe-sampe dosen pembimbing gue nyariin bro karena ga ada kabar sama sekali haha.

Setelah 3 minggu akhirnya gue balik lagi bro ngerjain, dan gue pun mau gak mau harus nemuin dosen pembimbing untuk diskusi. Untungnya masih dosen gue masih baik, dan masih bisa diajak bimbingan. Dan kenapa hasilnya ga sesuai? Ternyata eh ternyata bro, rumus gue salah hehe. Ya, disitulah letak kesalahannya, gue pun harus nyari rumus lagi yang susahnya minta ampun.

Gue udah nanya sana-sini, ga ada yang bisa bantu bro, orang-orang juga pada gak ngerti. Akhirnya gue harus berjuang sendirian, kayak hubungan lu sama doi tuh cuma berjuang sendirian hehe. Itu hubungan apa skripsi gue bro? WKWKWK. Karena dosen gue susah dihubungi, yaudahlah gue pasrah langsung maju sidang aja.

Sidang dan Revisi Hasil Sidang

Tibalah jadwal sidang, gue pun ga terlalu PEDE di sidang ini. Kenapa gak PEDE? Karena hasil analisis gue gak sesuai. Disini gue berharap penguji gue gak sadar akan hasilnya HAHA.

Berjalanlah tuh sidang, gue pun presentasi kembali di depan penguji dan pembimbing. Seperti biasa, pertanyaan pun dilontarkan setelah presentasi selesai. Nah anehnya, dari pertanyaan pertama udah bikin gue gemeteran, dan gak bisa jawab bro. Ya gue akui di sidang ini emang kurang banget persiapan.

pengalaman membuat skripsi
pixabay.com

Gue ngejar jadwal sidang buru-buru karena target wisuda gue waktu itu bulan Februari. Jadi kalo sidangnya mundur, maka wisuda gue pun tertunda, ya gue gak mau lah bro! Ya gue mending pilih nekat aja haha jangan dicontoh ya.

Berkali-kali pertanyaan gak bisa gue jawab tuh, dan pertanyaan pun semakin bertubi-tubi menyerang gue. Nada marah dari dosen penguji semakin terdengar bro haha mantap dah pokoknya.

Singkat cerita, sidang pun berakhir. Badan gue seketika lemas, wajah gue lusuh, langkah gue tertatih-tatih, pokoknya gak bersemangat deh. Keluar lah gue dari ruangan, sementara dosen pembimbing dan penguji gue sedang diskusi mengenai nilai akhir. Ternyata bro, Allah menakdirkan gue lulus, ya, Alhamdulillah gue lulus bro meskipun nilai gue ga sebagus pas seminar.

Setidaknya dengan kata “lulus” aja udah bikin gue seneng. Seketika wajah gue mulai menunjukkan senyum merekah, hanya saja badan gue masih lemes karena campur penyesalan juga kenapa sidang gue ga memuaskan. Tapi gue ga terlalu menyesal bro, gue bisa bangkit dari penyesalan itu.

Selesai sidang, dengan perasaan semangat yang dicampur dengan sedikit bumbu penyesalan, gue langsung revisian, gue ngejar waktu supaya bisa wisuda Februari.

Skripsi!

Revisi pun gue kerjain dengan penuh semangat, gue berasa ini adalah perjuangan terakhir! Berkali-kali juga gue ketemu dosen pembimbing meski seklai ketemu hanya sekitar 5 menit saja. Ya, gue ceritain hasil revisi gue ke dosen pembimbing. Mengenai hasil analisis, ternyata dosen pembimbing gue baru nemu masalahnya, dan akhirnya terselesaikan! Hehe.

pengalaman membuat skripsi
brilio.net

Singkat cerita, revisian gue udah beres, skripsi gue pun udah lengkap mulai dari cover, kata pengantar, bab 1-5, daftar pustaka, dan lampiran. Hanya satu yang belum, ya, LEMBAR PENGESAHAN! Haha ini nih salah satu yang paling penting.

Dengan wajah semangat dan sumringah, gue dateng tuh ke dosen pembimbing nyodorin kertas jeruk yang berisi nama dan NIP beliau juga kolom kosong untuk tanda tangan. Akhirnya dapet deh tuh kedua tanda tangan pembimbing gue. Uh, seneng banget bro hehe.

Setelah itu gue pergi ke percetakan untuk dibuatkan hard cover skripsi. Selasai, dan jadilah SKRIPSI!

Perjuangan gue rasanya terbayarkan bro, banyak sekali lika-liku yang udah gue lewatin dalam penyusunan skripsi ini. Senang, sedih, haru, marah, kecewa, itulah sedikit menggambarkan warna-warni kehiudpan gue semasa pembuatan skripsi. What an experience!!!

Begitulah sejarah pengalaman skripsi gue bro, kurang lebihnya mohon maaf. Silahkan ambil yang baiknya dan buang yang buruknya. See ya!

Satu pemikiran pada “Pengalaman Skripsi Part 2 | The Golden Ticket for The Graduation Day

Tinggalkan komentar