Pengalaman Skripsi Part 1 | The Golden Ticket for The Graduation Day

Pengalaman Skripsi – Hello Fellas! How do you do? Okay, now, I wanna share my essay experience. Well, mungkin beberapa dari kalian ada yang belum tahu dan ingin tahu bagaimana sih skripsi itu? Kenapa harus membuat skripsi? Kenapa semua orang males denger skripsi? Yes, here is the right way for you to know all about skripsi.

Kali ini gue sharing tentang pengalaman skripsi, sebuah karya tulis yang nyaris membunuh gue! (haha lebay). Kemudian masuk ke seminar dan sidang, yang akhirnya dapet deh tuh si Golden Ticket. Oke langsung saja, cekidot!

Sekilas Tentang Skripsi

Sering denger kata Skripsi? Atau gue yakin kalian pasti sering dengernya dengan kata skripsweet atau skripshit, ya kan? Ya betul, skripsi memang menjadi momok menakutkan bagi para mahasiswa yang memasuki tingkat akhir. Skripsi ini akan menjadi kewajiban bagi setiap mahasiswa yang ingin lulus dari dunia kuliah. Lu gak mau ngerjain? Jangan harap bisa lulus bro.

pengalaman skripsi
hipwee.com

Sebetulnya skripsi itu gampang-gampang susah bro, tapi kebanyakan susahnya sih haha. Ya namanya juga skripsi, kalo gak susah ya bukan skripsi namanya. Kalo mudah kan gak akan ada yang namanya mahasiswa abadi.

Susah? Pusing? Ya, itu pasti dirasakan oleh setiap penyusun skripsi. Mulai dari susah menentukan ide, judul, kerangka, dan lain-lain deh pokoknya. Tapi buat lu yang udah biasa menulis karya ilmiah sih lain cerita. Pada fase ini nih kadang perasaan pusing pun sering muncul, meski tak pernah diundang.

Revisi? Deadline? Bimbingan? Ah inilah yang membuat para mahasiswa nge-down! haha. Berhubungan sama dosen pembimbing bukanlah hal yang mudah. Mahasiswa pasti menginginkan dosen pembimbing yang baik dan enak diajak diskusi. Namun terkadang sebaliknya bro, jika malah dapet dosen pembimbing yang killer atau kurang bersahabat, itu sih ujian lu bro. hehe…

Begitu banyak kisah cerita mengenai pengalaman skripsi, lu boleh baca-baca deh di internet. Ada yang seru, sedih, haru, membanggakan, bahkan sampe bunuh diri, hmm. Ya, skripsi akan menjadi sebuah pengalaman menarik bagi seseorang yang mengalaminya. Sepertinya hidup akan lebih berwarna dengan sebuah perjalanan skripsi.

pengalaman skripsi
piptools.net

Ketika lu udah bisa melewatkan masa-masa skripsi dengan baik dan mulus, inilah nikmat bro hehe. Jika skripsi lu bagus, maka ini akan menjadi sebuah kado terindah dalam hidup lu. Semua orang akan membaca skripsi lu, bahkan ketika skripsi lu menjadi sebuah rujukan bagi penelitian yang lain, uhh ini bakal jadi kebanggaan tersendiri bro. Mantap!

Baca Juga Dong  Jagoanhosting: Penyedia Cloud Hosting Terbaik di Indonesia

Saat skripsi yang lu kerjain itu lebih susah, lu melewati banyak banget rintangan di perjalanan. Seperti revisi lah, di-php-in dosen lah, sumpah ini bukan kado lagi, lu seakan udah ngebela suatu negara dari perang, Bangga lu bro! haha.

Perjalanan Mencari Tempat Magang

Here is the start of my journey of Skripsian. Jurusan gue punya aturan sendiri mengenai penyusunan skripsi. Jika biasanya orang melakukan KKN (Kuliah Kerja Nyata), maka jurusan gue gak ada istilah itu, diganti jadi MAGANG.

Di magang inilah gue harus menentukan ide atau judul penelitian atau lebih tepatnya judul skripsi gue bro. Jadi mahasiswa yang akan menyusun skripsi wajib magang terlebih dahulu, kemudian dicarilah permasalahan yang ada pada tempat magang tersebut. Tentunya permasalahan statistik yang berkaitan dengan data.

pengalaman skripsi
pixabay.com

Nah ketika masalah udah muncul tuh di tempat magang (biasanya sebuah perusahaan atau lembaga pemerintahan) maka disitu gue harus menggali lagi lebih dalem sampe akar permasalahannya. Barulah gue bisa nentuin ide penelitian agar masalah tersebut bisa terselesaikan dengan baik.

Perlu diingat, masalah yang gue hadapi bukan masalah pribadi ya bro, bukan masalah karyawan atau bos yang kinerjanya kurang, tapi masalah pendataan atau keuangan yang bisa diselesaikan secara ilmiah.

Awalnya gue bingung bro harus magang dimana, harus ngambil topik skripsi apa, sama pengen masalah seperti apa yang ingin gue selesasikan. Ini fase awal yang bikin gue pusing tujuh keliling!

Saat itu sebelum gue dapet tuh perusahaan, ada sedikit perjuangan yang harus gue lakuin. Ya, mencari tempat magang yang sesuai dan mau menerima mahasiswa magang, dan itu gak mudah bro! Gue harus keliling-keliling Bandung, harus telpon sana-sini, tanya itu tanya ini.

Disitu gue pasrah bro, terserah deh gue mau magang dimana, mau topiknya apa, mau susah apa kagak, yang penting dapet dulu deh tempat magang, urusan itu belakangan. Namun akhirnya perjuangan gue berbuah hasil bro, Alhamdulillah dapet deh tuh tempat magang.

Yaudahlah ya, jadi gue waktu itu magang di sebuah perusahaan BUMN. Gue magang di bagian Dana Pensiun. Wih gaya ga tuh? Gak kan biasa aja? Wkwk. Waktu itu gue magang berdua sama salah satu sahabat gue cewek, cantik bro pinter lagi haha. Gue nyari tempat magang juga bareng dia, hingga akhirnya dapet yang ini deh.

Baca Juga Dong  Pengalaman ke Kampung Inggris, 1 Bulan Dapat Ilmu dan Calon Jodoh

Sekilas Tentang Tempat Magang

Di tempat magang, kontrak gue cuma sebulan doang, karena memang dari kampus dikasih standar waktu magang sebulan. Waktu itu pertengahan Agustus 2016, tepat sehabis Idul Fitri, gue mulai masuk hari pertama magang.

pengalaman skripsi
secretstopeace.com

Ini magang pertama kali dalam hidup gue! (Gile selama ini lu kemana aja tong?) wkwk. Ya, gue magang deh tuh ya. Untungnya tempat magang gue ini ga banyak aturan bro, malah gue dibebasin tuh mau dateng kapan aja, mau dateng ga dateng juga silahkan aja.

Pembimbing lapangan gue baik banget bro! Beliau selalu bersedia jika gue tanya-tanya, selalu ada jika gue membutuhkan, selalu membalas jika gue sms, (cie elah so sweet amat ya) haha. Tapi beneran bro, super duper baik! Tugas gue pun simpel aja, kalo ada karyawan yang nelpon nanyain saldo tabungan pensiun doang baru deh gue cari datanya abis itu laporin deh. Gitu doang, simpel kan?

Makanya gue ga setiap hari tuh dateng magang, ngapain juga orang bebas dan gak ada tugas haha. Muantep banget deh bro gak kayak temen-temen gue yang lain yang magang harus tiap hari, berangkat pagi pulang malem, ikut aturan, pakaian harus rapi, ngangkat-ngangkatin galon lah *eh haha.

It’s Internship Time

Seminggu pertama sih gue hampir dateng tiap hari bro, maklum kan butuh tanya-tanya terus. Soalnya butuh banget permasalahan dan data-data yang harus gue ambil. Jadinya gue dateng pas butuhnya doang HAHAHA. Tapi mending dateng disaat butuhnya doang daripada pergi saat lagi sayang-sayangnya hehe yakan?

pengalaman skripsi
rmit.edu.au

Minggu pertama masih gue gali-gali tuh informasi dari perusahaan itu, yaa sebagai tahap perkenalan juga sih. Tahap ini informasi mengenai keseluruhan perusahaan udah gue dapetin tuh, tapi informasi inti yang gue maksud belum dapet bro. Hiks.

Sambil gue tanya-tanya ke perusahaan itu, sambil gue juga nyari-nyari referensi penelitian lain buat ngedukung penelitian gue. Gue juga harus bolak-balik perpus jurusan, perpus fakultas, ketemuan sama dosen, dan tidak lupa sedikit ketemuan sama gebetan juga hehe.

Baca Juga Dong  Pengalaman Tak Terlupakan Menjadi Juara Basket Se-Pulau Jawa

Minggu-minggu selanjutnya gue cuma dateng 2-3 kali seminggu, itu pun cuma sejam atau 2 jam doang disananya haha. Ya, gue kesana cuma pas lagi butuh doang bro, jangan ditiru ya. Di sana pun ya cuma tanya-tanya yang gue butuhin, abis itu selebihnya ngobrol-ngobrol doang. Kalo udah cukup ya tinggal balik.

Gue baru dapet pencerahan mengenai masalahnya itu di sekitar minggu kedua. Saat ditanya tentang permasalahan yang ada di perusahaan si pembimbing lapangan gue bingung dan cuma jawab ga ada masalah. Mungkin dalam hatinya berkata “Ini orang kenapa sih kesini malah nyari masalah” haha.

Coba-coba terus deh gue gali informasi, gue pretelin tuh pertanyaan, gue serang dia dengan pertanyaan-pertanyaan yang membuat dia sulit mengerti. Tapi ya akhirnya ada celah juga, masalah pun gue dapetin tuh. Alhamdulillah.

Masalah yang berhasil gue dapetin yaitu tentang investasi, juga tentang keuangan yang dihubungkan dengan valuta asing. Gitu deh bro, mau gue jelasin se-detail mungkin juga susah ngartinya bro aseli dah haha.

Ya pokoknya gue dapet permasalahan tuh, terus gue baru deh mulai sering bolak-balik ke dosen pembimbing buat diskusi. Dan lu belum tau bro, dosen pembimbing gue saat itu jadi pimpinan direktur di rektorat. Jadi dia sibuk banget, jadwalnya padet, sangat susah untuk ditemuin. Gue ketemu beliau cuma seminggu sekali, itupun setiap ketemu cuma 15 menit doang, paling lama juga 30 menit paling, sedih deh bro hiks.

***

Thanks for your attention. See you on the next episode!

Tinggalkan komentar